Malming

Terima kasih untuk perjalanan ini. Untuk pilihanmu datang melalui aku. Untuk proses yang tak selalu mudah,tapi selalu indah. Aku tak sabar untuk mengenalmu. Lagi dan lagi.
Rimba Amniotik – Dee Lestari

Iklan

Rasanya ga enak banget..

Hari Minggu tanggal 26 Juni kemarin terpaksa ngebatalin rencana mau ke pernikahan temen di Bandung. Padahal udah kepengen banget dari jauh-jauh hari, keluarga saya yang di Bandung juga udah stenbei nungguin kedatangan kita (Kayana sih pastinya hehe) tapi jadinya harus batal pass banget hari H.

Sedih banget, yang nikahan itu sahabat saya jaman SMA, dulu dia (cowok) yang nganter kita para cewek shopping kemana-mana, dia juga sering jengukin saya waktu masih kuliah di Bandung, sambil bawa rombongan temen-temennya. Sama dia juga saya jadi kenal banyak orang, dari mulei kaka kelas, temen2 seangkatan yang ada 6 kelas, sampe temen-temen kuliahnya. Jarang ketemunya pas udah mulei kerja, dia kerja di luar Jawa. Seminggu sebelum nikah dia nyempetin maen kerumah, ngobrol sama mamah, makan (as always :D), dan akhirnya kita crita-crita panjang lebar tentang masa-masa SMA dulu. Kayana juga ngga takut loh sama dia hihihi

Rasanya ga enaaak banget ga bisa dateng ke nikahan sahabat, apalagi sehari seblumnya dia sms nanyain nama bokap, katanya pengen foto bareng karena udah seperti keluarga. Menjelang hari H nya dia juga kita suka ngobrol cekikikan cerita persiapan nikahannya …Maaf ya..maaf banget

*Kemaren uda sms dia, say sorry panjang lebar..dia bilang gpp, dan dia juga bilang “saya sudah malam pertama” huwekekekek dasarr geloo…but its make me feel better…

 

Tes..tes

Maaf yah gaptek,belom bisa posting ajah neh secara mobile..tes tes

Menulis kembali..

Hwaaaa….uda bulan apa inihh..
Dan brapa lamakah diriku tidak menulis heuheuheu *langsung terbayang diomelin si mentor sambil bawa kapak* hihihihi..
Janji sama sang mentor seh mau update setelah aktif ngantor lagi (baca: ketemu computer dan internet), tapi apa daya kerjaan begitu ditinggal numpuk puk puk puk…
Jadilah eykeh gag sempet nulis..yang ada beresin tumpukan-tumpukan ituh
Padaal dah semangat tuh tanggal-tanggal penting dicatet, buat bikin journey kehamilan trimester terakhir, pengalaman melahirkan, sampe bulan-bulan pertama Kayana..tapi yaaaa apa dayaaa
Mudah-mudahan segera update deh, takut keburu lupa juga..toh blog ini sengaja dibuat buat reward ke diri sendiri, dan sukur-sukur bisa dibaca sama anak nanti kalo uda besar..aminn..
Beteweh…perkenalkeun..anak Bubu (caca) dan Ayah..

Namanya Raisha Kayana Andriansyah…nyang artinya Pemimpin yang mulia..kalo Andriansyah nama belakang bapaknya ikutan nebeng biar eksis heuheuheuheu…
Kalo mulia itu request dari odiw (nenek versi mamahku) yang pengen cucunya ada nama arti mulianya, sowalnya dari papahku, kakakkuw, dan aku sendiri ada mulianya..bgituw..
Lahirnya tanggal 3 Februari 2010, pukul 00.40 wib, di Kemang Medical Care dibantu oleh Dr. Ahmad Mediana, SpOG
Mohon doanya biar anak kami selalu sehat, jadi kebanggan keluarga dan jadi anak yang shalihah..amin
Owkeh..brarti crita-crita selama hamil dll menyusul dibelakang ajah yaaaa…
Sekarang mo crita yang gag penting dulu kali yeee..yang baca gag boleh protes heheheheh (kaya ada yang baca aja)

cuma kalo lagi butuh

Pernah baca satu kalimat yang bunyinya gini nih “salah satu penyebab kita suka kecewa sama seseorang itu karena kita terlalu berharap banyak sama mereka,,”
Hmm iya juga yaa…
Kadang saya suka kecewaa, kalau ada orang yang pas lagi butuuuuh aja minta perhatian kita terus, tapi setelah dia udah gag butuh, ato bahasa lainnya *lagi seneng* gag ada kabarnya dehh..(minimal nanya kabar kita gitu, apalagi ternyata kita lagi butuh bantuan, atau lagi ada peristiwa apa deh, dia kan bisa basa-basi nanyain tentang hal itu)
..Mama saya tuh yang paling sering ngalamin ituh *hihi beliau emang care banget, sampe ada yang langganan tiap hari curhat sama dia* dan sering juga ‘ditinggalin’ sama orang-orang yang hobi curhat ituh kalo mereka lagi gag ada masalah. Mama seh gag pernah complain masalah itu, cuma kitanya aja kadang risi sama orang yang suka nelpon-nelpon curhat gag tau waktu, dan mama kan juga punya kesibukan, dan gag buka perusahaan curhat online gitu hhe..
Kalau saya??hmm..saya gag sesabar mama..hihihi..kalau ada yang curhatnya mulai annoying, gag tau waktu n isinya ngeluuuuuuhhh mulu, saya suka langsung menghilang pelan-pelan, *ya iyalahhh bow..kadang kan suasana hati kita jg naek turun, dan kadang kita juga lagi ribet ngurusin sesuatu tapi orang yang curhatnya suka ga tau waktu gitu hihihi*, eh tapi itu hanya berlaku buat orang-orang yang saya bilang diatas tadi, yang kalau uda gag ada perlunya ga ada kabar hihihihi kalau untuk sahabat-sahabat, saudara yang emang selalu ada disaat kita senang dan sedih sih InsyaAllah saya juga akan selalu ada buat mereka
Mungkin juga itu berarti saya pamrih yaaa? heuheuheu manusiawi gag seh perasaan kek gini? tapi saya gag dendam ato gimana kok, buat saya cukup tau aja kalau ada orang-orang seperti itu, kalau suatu saat dia cari saya lagi pas dia lagi butuh, ya saya ladenin aja sekenanya. Kecewa sama mereka pastinya adaa,,tapi gag perlu diungkit-ungkit ato dipikirin, toh Alhamdulillah saya masi punya banyaak orang yang care, mau berbagi kesenangan dan kesedihan sama saya
Pelajaran juga pastinya buat saya, supaya gag terlalu ngarepin terlalu banyak dari orang lain, apalagi ngarepin orang itu berbuat hal yang sama seperti yang kita perbuat sama mereka *pamriih getoohh*, dan jangan kecewa, apalagi dipikirin *yey rugii dehhh*
Tapiii..kadang masih suka berpikir seh..ko ada yaa orang kaya gitu hihihi

*gambar diambil dari http://www.sxc.hu

always happy bumill….


Heuheu..
Sempet maju mundur pas mau nulis artikel ini, soalnya takut dikira sombong dan sok tau, tapi berhubung blog ini isinya pengalaman saya sebagai bumil, jadi boleh dong ya bumil cerita tentang ini hehehehe
Bumil mau cerita tentang menjalani kehamilan dari awal bulan sampai Alhamdulillah sekarang sudah 7 bulan, bumil banyak dapet feedback positif dari orang-orang terdekat (well ada seeehh yang suka komentar-komentar gag jelas,tapi itu ntar lah yaaa). Hampir selalu mereka bilang kalo bumil tuh gag kaya orang hamil. Dari penampilan fisik–heu berhubung dari sebelum hamil bumil kiloan timbangannya sudah berlebih–hehe jadi belum terlihat besar sampai bulan ketujuh, dan orang-orang bilang mereka juga jarang denger bumil mengeluh, atau liat bumil mabuk pas trisemester pertama—kek di film-film gituuh–.
Yep…bumil emang gag terlalu berasa berat menjalani kehamilan pas trisemester pertama (Alhamdulillah banget, ga pernah berhenti bersyukur atas kemudahan ini), kalaupun ada mungkin hanya sebatas mual pas mau mandi atau mau wudhu (iyaa ini aneeh yaaa), tapi bener deh bumil gag ngalamin yang namanya morning sickness, atau mual karena hal-hal atau bau-bau tertentu. Untuk urusan makanan, mungkin bumil hanya sempet sesekali gag selera makan, itu pun disiasatin dengan makan yang berbumbu agag tajam sepaya menggugah selera. Kalaupun ada yang dirasa mengganggu paling sakit pinggang, dan menurut dokter itu wajar karena rahimnya sedang menyesuaikan ukuran untuk tempat bebenya 9 bulan kedepan, makanya bagian pinggang dan sekitarnya meregang..Jadinya bumil bisa ngelewatin trisemester pertama dengan santai, apalagi bumil dapet pe-er dari dokter untuk menjaga asupan makanan, karena menurut dokter cadangan makanan dibadan bumil uda banyak, jadinya jangan terlalu ditambah kiloannya hihihi
Pas trisemester kedua (eh sekarang udah ketiga deng malah), baru deh bumil mulei berasa hamil..haha..sowalnya perut dah mulei membuncit, jalan dah susah (kalo kata orang sunda mah eungap aliyas sesek), trus tidur juga udah ribet ngatur posisi (jadinya sering kebangun malem dan kaki kram), dan panaassss…hihihihi…produksi keringat berlebih. Tadinya bumil pas awal trisemester kedua dah mulei mau dandan, tapi sekarang gag bisa lagi karena kringet slalu ngucur, padaal dah mulei musim hujan. Tapinya bumil harus inget untuk ga boleh selalu ngeluh, karena masih banyak bumil-bumil di luar sana yang kantor n kamarnya ga pake ac, jadi mereka pasti lebih ngerasa gerah..iya kan..
Jadi gimana caranya supaya bisa melewati kehamilan ini dengan santaii?? –Nah kalo ini seh menurut pengalaman pribadi bumil yaaa,,karena ga mesti semua orang sama, pengalaman kehamilan (dan melahirkan) tiap orang kan unik dan berbeda—
Pertama-tama..bumil harus selalau berpikir positif dan menanamkan sugesti yang positif. Buat bumil itu penting banget looh,,dari jauh sebelum menikah bumil punya sahabat yang hampir selalu pulang pergi ke kantor bareng. Bumil udah dua kali ngikutin dia lagi masa-masa kehamilan (jarak anaknya emang deket-deket hehe), seinget bumil gag ada tuh keluhan sedikitpun dari dia. Padahal bumil tau banget dia sempet ngerasain mual-mual, kaki bengkak, dll. Tapi dia diem aja. Kalo mual paling dia cepet makan permen, dan waktu kakinya bengkak juga dia cuwek aja jalan bareng sama bumil ke halte bus dan naek bus. Malah waktu lagi hamil besar, dia masih bisa naek bus umum, nenteng laptop, gag ada yang ngasih tempat duduk pula, jadi berdiri sepanjang jalan..Udah gitu pulang kantor dia masih harus nemenin anak-anaknya yang masih balita, jadinya gag bisa langsung leyeh-leyeh atau tidur cepet. Dari situ deh bumil yang waktu ituh masih single hehe menanamkan pikiran kalau nanti hamil mau kayak dia, dan menurut bumil itu membantu banget, bumil juga merasa risih kalo harus ngeluh–gag enak didenger orang–buat perkembangan janin juga ga bagus. Bumil juga tau hal-hal tentang sugesti ini pas ikutan seminar hypnobirthing®, ternyata tanpa di sadari dari awal juga bumil uda nerapin sugesti yang positif, yang insyaAllah baik juga buat perkembangan janin n anaknya nanti kalo uda lahir.
Kedua, dukungan orang sekitar. Nah ini juga faktor penentu banget. Dukungan yang pertama pastinya dari swami, Alhamdulillah swami bumil termasuk orang yang sabar n ngurusin banget, bahasa kerennya manjain lah. Bumil sukanya ngeluh ato curhat ke swami, dia akan senang hati bantu. Dari mulai mijitin, motongin buah, bikinin sup buah, ngasih vitamin, banyak deeehhh…swami siaga lahh, Dukungan kedua dari keluarga pastinya, mereka selalu ngejaga bumil, baik mood sampai yang lainnya. Mama bumil juga selalu siyap sedia dengan masakan-masakan yang bergizi. Dukungan ketiga dari dokter tentunya, dari awal dokter bumil udah bikin bumil ngrasa nyaman dan tenang. Dengan senang hati beliau mau ngasih nomer telponnya sambil pesen “kalo ada apa-apa yang dirasa gag nyaman, langsung tanya saya ya”, dan dia juga ga pernah crita yang bikin bête. Tiap bumil berkeluh kesah sambil senyum dia bilang, “udahh nikmatin aja dehhh..” jadinya kita juga gag manja n mandiri. Dukungan keempat dari orang-orang sekitar pastinya, dari temen-temen kantor (salah satunya temen yang diceritain diatas) sampai asisten rumah tangga dirumah, yang siap sedia bantuin bumil yang udah serba terbatas tenaganya.
Yang terakhir dan yang paling penting, dukungan dari si janin aliyas bebe dalam perut. Kalo bumil baca-baca di majalah dan waktu ikut seminar, jangan pernah berhenti ajak bebe di perut bicara, ajak dia bareng2 beraktifitas, InsyaAllah dia bakalan bantu bumil menjalani aktifitas sehari-hari. Selain itu dia juga jadi gag gelisah gara-gara mood kita yang naik turun, dan jadi bebe yang pengertiaaann banget..*bebe, ibun love you much..*
Nah nah.., dari dukungan-dukungan diatas bumil dah gag bisa cari alesan-alesan lagi deh buat ngeluh selama hamil, tapi balik lagi looh yaaa stiap bumil beda-beda. Tapiii…kalo mindset awalnya udah bilang kalo masa kehamilan itu indah, menjadi bumil itu suatu anugerah, pastinya jadi kebawa sugesti positif deh. Sering-sering browsing baca-baca artikel bumil, bahwa banyak bumil di luar sana yang lebih struggle dari kita, dan baca juga tips-tips di majalah supaya menjalani kehamilan dengan rileks. Jaman dulu aja mama bumil uda struggle, padahal bacaan-bacaan tentang kehamilan dan teknologi belum seperti sekarang, trus mama bumil juga wanita karier di perusahaan asing yang gag mau ngebedain volume kerjaan antara ibu hamil dan gag hamil, jadi kita gag boleh ngeluh. Tapi yang terpentinggg niiy.. jangan lupa untuk selalu berdoa dan bersyukur sama Allah SWT, minta diberi kesehatan dan kelancaran dalam menjalani kehamilan. Kalau dapet dukungan lahir batin, InsyaAllah lancar deh..
*gambar diambil dari http://www.sxc.hu

not at my desk…

baru aja mencuri waktu istirahat untuk keluar sbentar dari kepenatan kantor bersama dua orang sahabat..
dan pilihan kita kali ini adalah melarikan diri untuk beli frozen yoghurt di kedai donuts n coffe di sebuah mall di kawasan senen..(heu untuk kali ini saya sedikit kreatif..toppingnya gag melulu strawberry n honey stars, tapi strawberry n oreo)..heheheh
dan saya sukaa bangett sama tulisan yang ada di tissue kafe ini ‘don’t lose your idea, quickly write them down’ trus ada beberapa baris kosong untuk kita menulis..
hhi jadi inget sahabat saya matt, yang dulu selalu bawa notes kecil, untuk ngegambarin ato nulis sesuatu hal yang aneh yang dia temuin di jalan
saya pun berniat begitu, karena terkadang inget sebuah mimpi yang aneh entah di malam kapan yg klo menurut saya bisa dijadiin naskah sinetron (hwehehehe) atau cerita untuk posting di blog…
hmm tapi emang dasar pemalas, saya jarang banget inget untuk bawa notes kemanapun saya pergi..
dan saya pun kehilangan cerita-cerita itu…

Previous Older Entries